Agustus 29, 2011

KKN-PPM Gondang Pusung #1

Cheerstraw!! :)

Suatu hari pas saya dengerin lagu The Beatles yang Here, There, Everywhere, saya teringat sesuatu. What have you done to them? What have you given to the world? Nothing, yet. Selama ini rasanya saya lebih ke egosentris, selfcenter. Iyah, ini idup gue, so? We don't live alone, bro, sist. Begitulah, then kebetulan waktu itu juga lagi heboh-hebohnya KKN. Kebetulan saya udah masuk di kelompok KKN Unit 124. See how my feeling was...in sorrow! I feel i'm a difference from 'em all. Sempet mikir gini: "ini gue beneran yang paling paling deh ya disini. Is this my world?" 

Daridulu pengennya keluar dari Unit 124, tapi selaluuu aja ada yang bikin ngga jadi keluar. Selalu ada kejadian yang 'memaksa' saya buat tetep stay on that track. Okelah, at least saya masih satu unit dengan sobat saya, yang juga punya perasaan yang sama dengan saya. Emang sik ya, ga santai banget, tapi ya emang begitulah faktanya. Sempet mau escape, yuk ah, kita pergi, keluar begitu. Tapi sampai pas pembekalan itu, ternyata kita ngga pernah bisa. Yasudahlah, kalo kata Bondan Prakoso. Let's see how its life is. Let's see if  i could stay or...?

Yang bikin saya terus merangkai asa ditengah badai rasa ini adalah, niat awal saya. Here, There, Everywhere. Ya, dimanapun, di belahan semesta manapun. Selalu saya membisiki telinga saya sendiri, hey niat lo itu apa? Apa yang mau lo lakuin? Apa yang mau lo kasih, seengganya ke satu dusun bekas erupsi merapi itu? Don't think like a bollock deh, Ndul! I'm not a bollock (but you're a jackass). *ngunyahsepatu*

Kata orang, tak kenal maka tak sayang. Yap begitulah. Ternyata perasaan gasantai itu terpicu dari kondisi ketidakkenalan saya dengan beberapa karakter yang selama 2 bukan ini udah mengisi hari-hari saya. Yang tadinya mikir: gasantai, ribet ribut ra rampung rampung, ternyata jadi: lucu, ngangenin, unik, konflik yang bikin ngakak, dan pendewasaan diri. Menghadapi beberapa karakter yang berbeda tiap hari ternyata mengasah diri kita untuk lebih ngemong. Itu baru temen-temen KKN. Belum lagi bagaimana saya harus srawung dengan Ibu-Ibu, Bapak-bapak, dengan Bocil-bocil, dengan ABG, sampai pemuda-pemudi. They have different character of course, tapi satu key yang saya pegang sampai akhirnya saya bisa seperti ini adalah: TULUS.

Tuluslah berteman, tuluslah tertawa, tuluslah bicara pada mereka. Tuluslah kamu ingin menjadi teman mereka.

Pernah waktu itu temen saya bilang, tiga hal yang bisa mendewasakan kamu: ketulusan, kesabaran, dan rasa syukur. Tiga hal mendasar yang sering orang lupakan. C'moooon, let's do it!

Unforgettable momment. KKN saya, Alhamdulillah bener-bener ngga akan terlupakan. Beberapa 'kasus' (HAHAHAHAH!) malah bikin KKN terasa semakin hidup. KKN yang lurus-lurus aja itu boring, mamen! *apaansih*

Sekarang pertanyaannya adalah: WHAT HAVE YOU DONE, INDOOO?? *kabuuur*
Eh, pengennya kabur, tapi setelah saya pikirkan lagi, jawabannya: UNCOUNTABLE. Kemudian saya tersenyum sambil kayang, yess you did anything that some people can't ever see. Just keep it in your heart, Indo *senyumpepsodent*

Makasih ya temans, teman hidup saya selama 2 bulan dan ngga pernah sepi :) :( :D :p
Makasih ya temans, Ibu-ibu yang selalu dengan ramah menyapa saya dan menemani saya pulang dari Ash-Sholihin sampai pondokan selepas tarawih :')
Makasih, makasih ya buat bocil-bocil yang sering ngejar saya pake mercon, tapi mewek juga pas akhirnya saya dan teman-teman harus pulang ke rumah masing-masing, yang sampai sekarang masih sering SMS: mbak inda yg cantik kapan mau maen kesini lagi? :D)
Makasih ya buat ABG-ABG SMP yang selalu nemenin saya curhat di kebon salak, yang selalu SMS: mba inda lagi ngapa? Aq kangen :))))
Makasih buat pemuda-pemudi yang masih sering telpon saya, sms saya dan ngolok-olokin saya meskipun saya udah ngga di Gondang lagi *tsaaaah*
Terimakasih buat Gondang Pusung yang telah memberikan saya kehidupan baru yang akhirnya mengubah pandangan hidup saya *ngelapairmata*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar